Selasa, 15 November 2016

[Belia] Koruptor UPS DKI Jakarta Juga Dilaporkan Korupsi di Poltek Negeri Semarang

 

JARAK - Jaringan Anti Korupsi
Koruptor UPS DKI Jakarta Juga Dilaporkan Korupsi di Poltek Negeri Semarang
alt
Foto: Adek Dwi Putranto Direktur CV Adikersa & CV Parameswara,
Penyedia barang UPS DKI Jakarta & Poltek Negeri Semarang

Kelompok ATOS - Anti Korupsi Semarang melaporkan adanya dugaan korupsi di Poltek Negeri Semarang dengan nilai fantastis dan terindikasi melibatkan jaringan koruptor besar yang masif, terstruktur & terorganisir.

Dugaan korupsi yang dilaporkan Atos, adalah Pengadaan Peralatan Laboratorium Broadcasting dan Mekatronik Politeknik Negeri Semarang dengan kode lelang 378216 senilai Rp 20.773.966.000,00 dan penyedia barangnya adalah CV Adikersa yang beralamat di Jl. Jemur Handayani 50 Blok E 52-53 Ruko Surya Inti Permata, Surabaya.

Menurut Achmad Zulkarnaen ketua Atos, dugaan korupsi ini tampak dengan adanya indikasi bahwa barang2 yang dikirim tidak sesuai dengan apa yang tercantum dalam dokumen pengadaan, barang2 yang dikirim tidak bisa dipakai sebagaimana mestinya, barang2 yang dikirim kualitasnya tidak bagus. Akibatnya uang negara dihamburkan untuk membeli barang yang tidak bisa berfungsi sebagaimana yang diharapkan untuk kepentingan proses pendidikan di Poltek Negeri Semarang.

Adanya dugaan markup dan pembelian barang yang tidak sesuai kebutuhan Poltek Negeri Semarang  ini, diperkuat lagi dengan munculnya fakta bahwa penyedia barang adalah orang yang sama dengan penyedia barang dalam kasus korupsi UPS DKI Jakarta.

Dimana dalam pengadaan barang UPS DKI Jakarta, perusahaan2 yang dinyatakan oleh pengadilan tipikor (tindak pidana korupsi)  terkait dalam kasus itu diantaranya adalah CV Parameswara dengan direktur Adek Dwi Putranto, yang ternyata juga merupakan direktur CV Adikersa yang merupakan penyedia barang di Poltek Negeri Semarang.

Selain itu bisa dilihat bahwa importir dan atau distributor yang memasok barang pada CV Adikersa selaku penyedia barang di Poltek Negeri Semarang, adalah perusahaan2 dan atau orang2 yang sama dengan dengan perusahaan2 dan atau orang2 yang memasok barang pada CV Parameswara pada kasus UPS DKI Jakarta. Yakni PT Offistarindo Adhiprima dll perusahaan yang terkait dengan nama Harry Lo yang sudah ditetapkan sebagai tersangka pada kasus UPS DKI Jakarta.

"Kami berharap Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah bisa mengusut tuntas kasus ini, karena ada indikasi bahwa kasus ini berkaitan dengan jaringan koruptor kelas kakap yang masif, terstruktur dan terorganisir. karena berdasar berita dari berbagai media, orang2 dan perusahaan2 tersebut terindikasi terkait dengan berbagai kasus korupsi di seluruh Indonesia dengan nilai yang fantastis", tutur Zulkarnaen.

Sedangkan Adek Dwi Putranto, direktur CV Adikersa yang juga merupakan direktur CV Parameswara ketika dihubungi ponselnya 081330003490 belum memberikan tanggapan.

__._,_.___

Posted by: Bambang Tribuono <bambang_tribuono@yahoo.com>
Reply via web post Reply to sender Reply to group Start a New Topic Messages in this topic (3)

Have you tried the highest rated email app?
With 4.5 stars in iTunes, the Yahoo Mail app is the highest rated email app on the market. What are you waiting for? Now you can access all your inboxes (Gmail, Outlook, AOL and more) in one place. Never delete an email again with 1000GB of free cloud storage.

Egroups kendalian http://www.kokpasir.com

.

__,_._,___

Tiada ulasan: